Minggu, 19 Mei 2024

Pemikiran Besar dan Ideologi-Ideologi Besar

[Foto Ilustrasi/Net]
Jumat, 17 Nov 2023 | 09:30 WIB - Suara Pembaca

Penulis: Zahra Annisa Pratiwi

(Mahasiswi semester 1 Jurusan Ilmu Komunikasi Universitas Sultan Ageng Tirtayasa)

Pemikiran merupakan suatu proses yang melibatkan akal sehat, yang digunakan untuk memproses atau menyusun atau membuat suatu hal. Sedangkan pemikiran besar secara umum merupakan, proses yang melibatkan akal dan pengetahuan yang luas, guna menyusun atau menyelesaikan suatu hal yang besar. Dalam politik, pemikiran besar merupakan, suatu proses yang melibatkan akal manusia dan pengetahuan yang luas, digunakan untuk memproses dan menyelesaikan semua hal yang berkaitan dengan politik.

Lalu, ideologi merupakan sebuah gagasan atau pengertian yang mencakup nilai-nilai yang ada di kehidupan manusia. Kemudian, ideologi besar secara umum merupakan, ide-ide atau gagasan yang mencakup nilai-nilai kehidupan manusia, dengan cakupan yang lebih besar. Dan di dalam politik, ideologi besar merupakan gagasan atau ide-ide yang berkaitan dengan kehidupan manusia, yang selalu ada unsur politik, dengan  cakupannya jauh lebih besar.

Pemikiran atau ideologi-ideologi besar dalam politik, bisa mencakup banyak pemikiran. Diantaranya sebagai berikut :

  • Pemikiran Konservatisme. Pemikiran yang lebih memilih menjaga nilai-nilai yang sudah diwariskan oleh orang-orang terdahulu, daripada mempertahankan pemikiran yang modern.
  • Pemikiran Rasisme. Pemikiran yang membuat seseorang atau sekelompok memiliki pemikiran, bahwa kelompok atau dirinyalah yang paling terbaik, dan suka merendahkan orang/kelompok lain.
  • Pemikiran Marxisme. Pemikiran yang berasal dari Karl Marx. Pemikiran ini tidak sepemikiran terhadap apa yang dilakukan oleh kaum kapitalis. Yang dimana pada saat itu, kaum kapitalis mendapatkan uang yang banyak dan keuntungan yang besar dari kaum bawah yang lemah.
  • Pemikiran Demokrasi. Pemikiran atau ideologi yang mementingkan persamaan hak dan kewajiban. Dan pemikiran ini juga menyatakan bahwa rakyatlah yang memiliki kekuasaan paling tertinggi di suatu negara.
  • Pemikiran Liberalisme. Pemikiran atau ideologi yang menyatakan bahwa suatu negara harus memiliki kebebasan yang seluas-luasnya, tidak bergantung kepada negara lain, dan tidak dikuasai oleh negara lain, dalam hal sosial dan juga ekonomi.
  • Pemikiran Kapitalisme. Pemikiran atau ideologi yang modal sistem ekonominya, berasal dari modal pribadi ataupun bisa dari modal perusahaaan yang swasta.
  • Pemikiran Sosialisme. Pemikiran atau ideologi yang berupaya untuk semua hal yang berkaitan dengan ekonomi, harus menjadi milik negara.
  • Pemikiran Komunisme. Pemikiran atau ideologi yang mau menghapuskan hak milik perseorangan, dan menggantikannya menjadi milik negara.
  • Pemikiran Fasisme. Pemikiran atau ideologi yang menyatakan bahwa kekuasaan itu harus diatur oleh seseorang yang dianggap paling berpengaruh dan kuat. Serta, ideolgi ini juga menyatakan, bahwa negara harus diatur dengan peraturan-peraturan otoriter
  • Pemikiran Nasionalisme, adalah pemikiran atau ideologi yang menyatakan semua rakyat yang ada di suatu negara, harus memiliki rasa cinta tanah air, cinta bangsa, dan juga negara.

Seseorang dalam hidupnya pasti akan ber-ideologi. Dalam ber-ideologi seseorang harus memenuhi tiga syarat, diantaranya sebagai berikut :

  • Harus ada keyakinan, supaya tercipta pemikiran yang membawa perubahan ke arah yang lebih baik.
  • Harus memiliki pengetahuan, untuk bisa mewujudkan pemikiran-pemikiran yang bisa membawa kesejahteraan untuk suatu negara.
  • Harus ada suatu tindakan, maksudnya proses nyata dari keyakinan yang tinggi dan pengetahuan yang luas, yang sudah disusun oleh seseorang untuk ber-ideologi.

Salah satu contoh munculnya pemikiran atau ideologi yang besar, yaitu saat Soekarno bertemu dengan  seorang petani, pada tahun 1923. Pada saat itu, Soekarno sedang bersepeda, kemudian Soekarno bertemu dengan beberapa orang petani. Lalu, Soekarno menghampiri salah satu petani, dan menanyakan beberapa pertanyaan kepada petani tersebut. Setelah berbincang-bincang dengan petani tersebut, maka Soekarno memutuskan untuk membuat sebuah ideologi, yaitu ideologi ”Marhaenisme.”

 Soekarno membuat ideologi marhaenisme ini, terinspirasi dari buruknya kondisi perekonomian Indonesia di tahun 1920-an, dan terinspirasi dari orang-orang yang bisa disebut sebagai ahli profesional yang memiliki lahan dan peralatan produksi sendiri, tetapi pergerakannya terbatas oleh sistem imperialisme yang tetapkan oleh Belanda pada saat itu. Bagi Soekarno, dari adanya ideologi marhaenisme ini, diharapkan tidak ada lagi penindasan dan pemerasan, yang dilakukan oleh pihak Belanda kepada kaum pribumi, serta bisa menciptakan kehidupan masyarakat pribumi yang adil dan makmur.

Kemudian, ideologi, politik, dan nasionalisme, saling berkaitan. Di dalam nasionalisme, ada yang namanya banal nasionalisme. Maksudnya, saat seseorang dilanda kesedihan, setelah mendengarkan sesuatu hal yang berkaitan dengan nasionalisme, tetapi tidak ada penyesalan dalam dirinya. Contohnya, seperti seorang koruptor yang sedang mendengarkan suatu hal yang nasionalisme, tetapi tidak ada efek jera dan tidak ada penyesalan dengan apa yang telah ia lakukan.

Untuk  memahami tafsir atau penjelasan hal-hal yang berkaitan dengan ideologi, maka seseorang harus memiliki tafsir kreatif atau tafsir up to date, soal politik mulai dari sejarah hingga perkembangannya. Untuk bisa memahami ideologi-ideologi, kita tidak boleh ketinggalan informasi-informasi yang berkaitan dengan politik, harus senantiasa mencari tahu tentang perkembangan politik, dan mencari tahu apa yang sedang ramai diperbincangkan oleh masyarakat luas soal politik.

Selain sebagai negara yang ber-ideologi, indonesia juga merupakan negara yang inklusif. Karena Indonesia terdiri dari banyak suku, bahasa, dan lainnya. Maka seluruh rakyat Indonesia, entah itu rakyat atau pemerintah harus bisa menerima semua bentuk perbedaan, dan keragaman yang ada. inklusif di Indonesia di latar belakangi oleh Bhineka Tunggal Ika, karena sesuai dengan banyaknya perbedaan dan keragaman yang ada di Indonesia. Inklusif dengan ideologi saling berkaitan. Karena ideologi merupakan pemikiran upaya untuk menyatukan perbedaan, dan inklusif sendiri merupakan pelaksanaan dari ideologi, atau pemikiran untuk menyatukan perbedaan tersebut.(*)

Bagikan:

KOMENTAR

Pemikiran Besar dan Ideologi-Ideologi Besar

INILAH SERANG

1495 dibaca
Gotong Royong Bersih-bersih Sampah di Sungai Cibanten
1147 dibaca
Ikuti Jejak Cikolelet, Desa Kubang Baros Masuk 75 Besar ADWI 2023

HUKUM & KRIMINAL

1680 dibaca
Tersangka Kasus TPPO Warga Pandeglang Tewas Gantung Diri
1173 dibaca
Jual Obat-obatan Terlarang, MY Ditangkap Polisi AB DPO

POLITIK

988 dibaca
Pastikan Pilkada Aman, KPU Kabupaten Serang Mou dengan Tiga Polres
19965 dibaca
Besok Demo, Tuntutan HMI Copot WH dari Jabatan Gubernur Banten

PENDIDIKAN

2155 dibaca
Terdampak Tol Serang-Panimbang, Relokasi 3 SDN di Cikeusal Belum Jelas
1098 dibaca
Warga Malingping Selatan Gotong Royong Rehab MI
Top