Senin, 27 Mei 2019

Soal Warga Banten yang Berangkat ke Myanmar, Ini Penjelasan FPUI

Muslim Banten saat longmarch menuju Alun-alun Kota Serang sebagai bentuk aksi peduli terhadap Muslim Rohingya pada Jumat, 8 September 2017 kemarin. (Foto Imam Munandar)
Sabtu, 09 Sept 2017 | 13:52 WIB - Banten Serang Peristiwa

IBC, Serang - Pembina Forum Persaudaraan Umat Islam (FPUI) Banten, Enting, mengaku bangga kepada sejumlah warga Banten yang berangkat ke Myanmar untuk membantu etnis Rohingya. Menurutnya, keberangkatan masyarakat Banten ke Myanmar yang menggunakan melalui jalur laut terdorong dari hati nurani masing-masing melihat kekejaman militer Myanmar.

Ia mendapat informasi, para jamaah memilih Bangladesh tempat pertama yang akan dikunjungi. Bukan Myanmar itu sendiri. Sebab, kata dia, keamanan dan kemudahan dalam menembus wilayah pengungsian.

“Mereka membantu menyelamatkan pengungsi disana cuma masuk kesana sulit. Satu-satunya pintu masuk disana di Bangladesh karena paling gampang,” katanya kepada IBC di Kota Serang pada Sabtu, 9 September 2017.

Sementara itu, Ketua FPUI Banten Ust. Zainal Arifin masih banyak masyarakat Banten yang ingin berangkat ke Myanmar apabila konflik militer dengan muslim Rohingya masih saja terjadi. Dia menjelaskan aksi yang melibatkan ribuan muslim Banten Jumat 8 September 2017 kemarin merupakan bentuk solidaritas atas umat muslim Rohingya. Pun ia meminta kepada pemerintah Indonesia untuk melakukan upaya diplomasi kembali agar tidak ada lagi konflik yang berujung hilangnya Rohingya.

Namun, keberankatan warga Banten ke Myanmar menjadi tanggapan tersendiri bagi Pemerintah Pusat. Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Kemananan (Menko Polhukam) Wiranto, Selasa 5 September 2017 lalu memberian komentar terkait ribuan warga yang ingin berangkat ke Myanmar termausk melarang Front Pembela Islam (FPI) yang  mengirimkan anggota mereka. Menurut Wiranto, pengiriman relawan harus melewati prosedur yang jelas dan atas persetujuan pemerintah.

"Tunggu dulu. Nanti saya akan bicara dengan mereka (FPI). Intinya (pemerintah) peduli kepada musibah kemanusiaan di Myanmar sesuai dengan harapan, tapi ada tata caranya, sehingga kelompok masyarakat saya imbau tidak usah ada aksi sendiri-sendiri," katanya.

Reporter: Abdul Rahman Ahdori
Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Soal Warga Banten yang Berangkat ke Myanmar, Ini Penjelasan FPUI

PEMERINTAHAN

1567 dibaca
Inspektorat Data Ulang Fisik Randis di Distan Banten
426 dibaca
KASN Rekomendasi Sanksi 3 Pejabat Banten Dukung Calon DPD RI 
207 dibaca
Jamsosratu Dinilai Berhasil, Dinsos NTB Belajar ke Dinsos Banten

POLITIK

485 dibaca
3 Kader Golkar Banten Lolos ke Senayan, Andika Apresiasi Jaringan Relawan 
891 dibaca
Anak Gubernur Gagal ke Senayan, HMI Kawal Pelanggaran ASN Banten
3012 dibaca
Andiara Raih Suara Terbanyak Calon DPD Dapil Banten, Anak Gubernur Gagal

HUKUM & KRIMINAL

179 dibaca
Dua Spesialis Pencuri Rumsong Dibekuk Resmob
531 dibaca
Melawan, 2 Bandit Ganjal Kartu ATM Ditembak
1363 dibaca
Digerebeg, 4 Pengepul, Pengecer dan Pemasang Judi Togel Lebaran Dipenjara

PERISTIWA

390 dibaca
Dompet Dhuafa Bantu Korban Banjir Bandang di Lebak
660 dibaca
PGK dan GP2B Desak Pecat Kadindikbud Engkos dan Faturrahman
252 dibaca
Diduga Gelapkan Dana BAT, Puluhan Karyawan Demo Kantor Alfamart Serang

EKONOMI & BISNIS

227 dibaca
Ramadhan, Pemprov Banten Gelar Bazar Sembako Murah
1937 dibaca
Ini Dia Tips Memilih Baju Muslim Wanita Sesuai Syariat yang Harus Anda Ketahui
Top