Senin, 27 Januari 2020

Soal Pengangguran, Bupati Serang Minta Tak Saling Menyalahkan

Bupati Serang, Ratu Tatu Chasanah saat diwawancarai wartawan-[Foto Istimewa]
Senin, 11 Nov 2019 | 21:46 WIB - Serang Ekonomi & Bisnis

lBC, Serang - Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah menyatakan bahwa menurut data Badan Pusat Statistik (BPS), Kabupaten Serang telah mengalami penurunan angka pengangguran yang signifikan. Hal itu merupakan salah satu hasil dari keseriusan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Serang dalam menanggulangi angka pengangguran.

"Kalau untuk bicara angka, misalnya soal pengangguran atau yang lainnya kita punya acuan yang resmi yaitu BPS. Semua orang melihat kesana, kalau disebut serius tidak serius kan kita harus berdasarkan angka nggak boleh berdasarkan prasangka, tidak boleh berdasarkan praduga," ungkapnya, seraya menampik sebutan Pemkab Serang tidak serius dalam menanggulangi pengangguran.

Pernyataan Tatu menjawab pertanyaan wartawan polemik angka pengangguran, usai mengembalikan formulir Bakal Calon (Balon) Bupati Serang di Gedung DPD Partai Gerindra Banten, Kerundang Kota Serang pada Senin, 11 November 2019.

Tatu menegaskan, penurunan angka pengangguran dari tahun 2018 ke tahun 2019 tertinggi ada di Kabupaten Serang, dengan jumlah lebih dari dua persen. 

"Sebetulnya, persoalan yang ada di Kabupaten Serang, Provinsi Banten baik itu provinsi maupun kabupaten kota yang ada di Provinsi Banten itu sama. Sekarang, yang menjadi pertanyaan saya sudah belum Kepala Dinas Tenaga Kerja Provinsi Banten mengundang saya untuk memaparkan kondisi tenaga kerja di Kabupaten Serang, kalau saya di depan pak Gubernur sudah memaparkan dua kali. Nah sekarang kita duduk bersama bersinergi mana yang dilakukan oleh Kabupaten Serang, mana yang dilakukan Provinsi Banten," tuturnya.

Karena Kabupaten Serang pun, terang Tatu, dengan anggaran yang terbatas berarti harus mendapatkan dukungan dari Pemerintah Provinsi Banten. "Dan jangan lupa bahwa kewenangan SMK dan SMA, itu ada di Provinsi. Hasil BPS yang menjadi rujukan bersama se-Indonesia, kembali menjelaskan bahwa penyumbang pengangguran tertinggi adalah SMK. Nah ini kembali, siapa yang punya kewenangan, siapa penyumbang tertinggi," tegasnya.

Tatu menyebut, tidak perlu ada saling salah menyalahkan. Masyarakat tidak butuh untuk menerima pernyataan seperti itu. "Masyarakat itu butuhnya kerja real kita. Saya, Bupati Serang, pak Gubernur, dan seluruh jajaran Dinas kerja barengnya, kerja realnya buat masyarakat," terangnya.

Ia kembali menegaskan bahwa masyarakat menunggu hadil daripada program kerja Pemerintah baik daerah maupun Provinsi dalam menanggulangi pengangguran. Ia menyatakan, Provinsi Banten memiliki Balai Kerja, sedangkan Kabupaten Serang tidak punya.

"Kami sangat menginginkan, sangat menunggu. Kalau catatan di Provinsi Banten dan BPS, Kabupaten Serang ini termasuk yang tertinggi untuk pengangguran, kenapa tidak diberi kuota untuk pelatihan Balai Latihan Kerja tertinggi juga. Harusnya, kan proporsional," ujarnya seraya menegaskan, jika memang Kabupaten Serang dinilai penyumbang pengangguran tertinggi, berikan pula pelatihan tertinggi.

Ia menuturkan, Pemerintah Kabupaten Serang dengan anggaran yang sangat terbatas, ia sudah mengecek program dinas terkait dan dinilai tidak ada yang menyimpang dari Dinas Tenaga Kera.

"Mereka sudah mengoptimalkan semua pelatihan. Bahkan, mereka tidak punya anggaran, maka mereka bekerja sama meminta dengan penerbangan, meminta ada pelatihan. Alhamdulillah diberi 400 pelatihan orang pelatihan. Kami juga menitipkan di beberapa Balai Latihan Kerja, dengan anggaran APBD, di Kementerian, di Bekasi, dan di mana-mana. Kemudian juga dimasukkan di Dindik, untuk anak-anak mengambil D1, khusus untuk keahlian Kimia. Ini upaya kami untuk mereka bisa langsung masuk industri kimia," tandasnya.[Ars]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Soal Pengangguran, Bupati Serang Minta Tak Saling Menyalahkan

PEMERINTAHAN

243 dibaca
Bupati Serang: APBD Rp 3 Triliun Adalah Amanah Rakyat
344 dibaca
Lantik 277 Pejabat, Bupati Serang Minta Pemerintah Kecamatan Siaga Bencana

POLITIK

107 dibaca
Juni, KPU Buka Pendaftaran Cabup dan Cawabup Serang
209 dibaca
Puji Program Infrastruktur, Tatu Direkomendasikan ke DPP Berkarya

HUKUM & KRIMINAL

186 dibaca
Bosan Pelayanan Istri, Kakek di Pandeglang Cabuli 2 Bocah
255 dibaca
Setubuhi Gadis Dibawah Umur, Pedagang Pakaian Ditangkap

PERISTIWA

280 dibaca
Banjir, Ratusan Rumah di Kecamatan Kasemen Terendam
482 dibaca
Tak Mampu Penuhi Mahar Janda Idamannya, Pria Ini Tewas Gantung

EKONOMI & BISNIS

219 dibaca
Andika: Banten Siap Dukung Kebijakan Strategis OJK
160 dibaca
Produksi Pertanian Surplus, Bupati Serang Kampanyekan Beras Jaseng
Top