Minggu, 19 Januari 2020

Soal Pasir Laut, Nelayan Tirtayasa Minta Bertemu Bupati Serang

Nelayan Lontar, Kecamatan Tirtayasa, Kabupaten Serang-[Foto Istimewa]
Senin, 22 Jul 2019 | 12:56 WIB - Serang

lBC, Serang - Dinilai janggal dan tidak layak, Raperda Rencana Zonasi Wilayah pesisir dan Pulau - Pulau Kecil (RZWP3K) Provinsi Banten akan dibawa nelayan untuk meminta berdiskusi dengan Bupati Serang, Ratu Tatu Chasanah.

Raperda tersebut disinyalir nelayan yang tergabung dalam Koalisi Nelayan Banten (KNB) akan merampas ruang laut sebagai ruang kelola nelayan, dan memberikannya kepada pihak pemodal sebagai zonasi tambang pasir laut.

Presidium KNB Daddy Hartadi mengatakan, bahwa persoalan Raperda RZWP3K yang dipersoalkan nelayan ini akan dibawa ke Bupati Serang Ratu Tatu Chasanah. KNB akan menyurati Bupati secara resmi untuk bertemu dengan Nelayan di Kecamatan Tirtayasa sebagai masyarakat terdampak akibat kebijakan RZWP3K.

"Yang akan dimiskinkan itu ribuan nelayan Kabupaten Serang, zona tangkapan nelayan akan terganggu dan mengancam nelayan tidak bisa melaut. Ini akan menjadi masalah sosial di Kabupaten Serang, tingkat pengangguran akan bertambah, dan jumlah angka kemiskinan diwilayah pesisir juga bakal terdorong naik akibat kebijakan RZWP3K ini. Kita akan ajak bupati berdialog dengan nelayan untuk bersama -sama membangun visi menyejahterakan nelayan," jelasnya.

Ditambahkan oleh Daddy pihaknya tidak untuk mengajak Bupati Serang mengganjal raperda RZWP3K. Namun alokasi ruang tambang pasir laut dalam raperda tersebut untuk dihilangkan sebagai bentuk pembelaan terhadap masyarakat pesisir yg berprofesi sebagai nelayan.

"Kita ingin satukan tujuan dengan bupati untuk minta kepada provinsi tidak ada alokasi ruang tambang pasir laut karena akan mengancam masyarakat kabupaten serang yg berprofesi sebagai nelayan," tukas Daddy kepada lnilahBanten di Serang pada Senin, 22 Juli 2019.

Baca juga: Soal Pasir Laut, Bupati Tatu Minta Kajian Tim Ahli Dipublikasikan

Sementara Fayumi Nelayan Desa Lontar,Kecamatan Tirtayasa,Kabupaten Serang yang juga aktifis Serikat Nelayan Lontar ini merasa prihatin dan marah jika pemerintah Provinsi kembali membuka perijinan pertambangan pasir laut. Menurut pria asli kelahiran Lontar ini, cukup masyarakat nelayan Lontar di zalimi oleh kebijakan selama belasan tahun.

Selama belasan tahun dikeluarkannya ijin tambang pasir laut itu masyarakat nelayan Lontar tetap miskin akibat pendapatan hasil melautnya merosot tajam.

"Tidakah belajar pada sesuatu yg terjadi masa lampau. Nelayan lontar masih tetap miskin. Padahal kebijakan pemerintah dianggap untuk mensejahterakan nelayan,yang terjadi malah pemiskinan.Ijin tambang pasir laut hanya menghasilkan kesengsaraan bagi nelayan karena pendapatan nelayan semakin jauh berkurang,"terangnya.

Payumi juga berencana akan mengadukan hal ini ke Bupati Serang,karena nelayan Lontar itu katanya adalah masyarakatnya Ibu Bupati. Payumi ingin Bupati berpihak kepada nelayan dengan meminta pihak Provinsi membatalkan zona tambang pasir laut.

"Kita juga minta Ibu Bupati Tatu untuk membela nelayan agar bersama sama nelayan meminta pihak Provinsi membatalkan zona tambang pasir laut dalam raperda rzwp3k," pungkasnya.[Ars]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Soal Pasir Laut, Nelayan Tirtayasa Minta Bertemu Bupati Serang
x.ackd

PEMERINTAHAN

227 dibaca
Bupati Serang: APBD Rp 3 Triliun Adalah Amanah Rakyat
318 dibaca
Lantik 277 Pejabat, Bupati Serang Minta Pemerintah Kecamatan Siaga Bencana

POLITIK

105 dibaca
Buka Pendaftaran Calon PPK, KPU Pastikan Tak Ada Titipan 
406 dibaca
KPU Kabupaten Serang Buka Pendaftaran Calon Anggota PPK

HUKUM & KRIMINAL

116 dibaca
Cabuli Anak Tiri Warga Kelurahan Unyur Diamankan Polisi

PERISTIWA

53 dibaca
Banjir, Ratusan Rumah di Kecamatan Kasemen Terendam

EKONOMI & BISNIS

160 dibaca
Andika: Banten Siap Dukung Kebijakan Strategis OJK
Top