Rabu, 03 Maret 2021

Sedekah Saat Susah, Berlipat Pahalanya

(foto istimewa)
Selasa, 28 Nov 2017 | 08:08 WIB - Mozaik Islami

ADA yang hanya sedikit dalam bersedekah, namun pahalanya berlipat. Bahkan ada yang pahalanya berlipat ketika susah namun masih bersedekah. Ada yang bersedekah dengan 1 dirham lalu bisa mengalahkan sedekah dengan 100 ribu dirham.

Dari Abu Hurairah dan Abdullah bin Hubsyi Al Khotsami, bahwa Nabi shallallahu alaihi wa sallam pernah ditanya sedekah mana yang paling afdhol. Jawab beliau, "Sedekah dari orang yang serba kekurangan." (HR. An Nasai no. 2526. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Hadits di atas ada beberapa tafsiran. Ada ulama yang mengatakan maksudnya adalah keutamaan sedekah saat susah. Ada yang mengatakan bahwa sedekah tersebut dilakukan dalam keadaan hati yang senantiasa "ghina" yaitu penuh kecukupan. Ada juga yang mengatakan maksudnya adalah bersedekah dalam keadaan miskin dan sabar dengan kelaparan. (Lihat Aunul Mabud, 4: 227)

Dalam hadits disebutkan, Dari Abu Hurairah, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Satu dirham dapat mengungguli seratus ribu dirham". Lalu ada yang bertanya, "Bagaimana itu bisa terjadi wahai Rasulullah?" Beliau jelaskan, "Ada seorang yang memiliki dua dirham lalu mengambil satu dirham untuk disedekahkan. Ada pula seseorang memiliki harta yang banyak sekali, lalu ia mengambil dari kantongnya seratus ribu dirham untuk disedekahkan." (HR. An Nasai no. 2527 dan Imam Ahmad 2: 379. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan).

Sedekah yang paling afdhol adalah sedekah ketika orang penuh kekurangan, itulah yang dapat dipahami dari hadits di atas. Padahal hadits yang berbunyi, "Sebaik-baik sedekah adalah dari orang yang banyak harta." (HR. Bukhari no. 1426 dan Muslim no. 1034).

Penulis Aunul Mabud mengatakan bahwa yang dimaksud hadits di atas adalah sebaik-baik sedekah dilihat dari keadaan setiap orang, kuatnya ia bertawakkal dan lemahnya keyakinan. Adapula yang memaksudkan bahwa yang dimaksud adalah sedekah dari orang yang hatinya senantiasa merasa cukup. Dimaknakan demikian supaya tidak bertentangan dengan hadits sebelumnya.

Jadi intinya, sedekah itu dilihat dari keluasan rezeki setelah mengeluarkan nafkah yang wajib pada keluarga. Allah Taala berfirman, "Dan mereka bertanya kepadamu apa yang mereka nafkahkan. Katakanlah: " Yang lebih dari keperluan." (QS. Al Baqarah: 219). Al afwu dalam ayat di atas bermakna sedekah itu di luar kebutuhan pokok (Lihat Tafsir Al Quran Al Azhim karya Ibnu Katsir, 2: 145).

Hanya Allah yang memberi taufik. [Muhammad Abduh Tuasikal/lnilah]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

LAINNYA

Ciri Lelaki Sejati Itu Cemburu kepada Istrinya
Rabu, 03 Mar 2021 | 00:40 WIB
Ciri Lelaki Sejati Itu Cemburu kepada Istrinya
Kisah Motivasi Jelang Syaban dan Ramadan
Senin, 01 Mar 2021 | 22:34 WIB
Kisah Motivasi Jelang Syaban dan Ramadan
Ziarah Kubur Jelang Ramadan, Wajib atau Tradisi?
Senin, 01 Mar 2021 | 22:25 WIB
Ziarah Kubur Jelang Ramadan, Wajib atau Tradisi?

KOMENTAR

Sedekah Saat Susah, Berlipat Pahalanya

BERITA TERKAIT

dewan ac as Fae SF

INILAH SERANG

50 dibaca
Pemkab Serang Implementasikan PPKM Mikro di Tingkat Desa

HUKUM & KRIMINAL

38 dibaca
DPO Pelaku Curanmor dan Spesialis Bobol Rumah Diringkus
Top