Selasa, 27 Oktober 2020

Rajinlah Membuat Orang Lain Bahagia

[foto ilustrasi]
Kamis, 25 Jul 2019 | 20:15 WIB - Mozaik Islami

Coba bayangkan jika kita bisa
mengangkat kesulitan orang yang kesusahan
mengenyangkan yang lapar
melepaskan orang yang terlilit utang
membuat orang lain bahagia,
keutamaannya, itu lebih baik dari melakukan ibadah itikaf di Masjid Nabawi sebulan penuh.

Sungguh ini adalah amalan yang mulia. Keutamaan orang yang beri kebahagiaan pada orang lain dan mengangkat kesulitan dari orang lain disebutkan dalam hadits Abu Hurairah, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Allah senantiasa menolong hamba selama ia menolong saudaranya." (HR. Muslim no. 2699).

Dari Ibnu Umar, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Siapa yang biasa membantu hajat saudaranya, maka Allah akan senantiasa menolongnya dalam hajatnya." (HR. Bukhari no. 6951 dan Muslim no. 2580).

Dari Ibnu Umar, Nabi shallallahu alaihi wa sallam bersabda, "Manusia yang paling dicintai oleh Allah adalah yang paling memberikan manfaat bagi manusia. Adapun amalan yang paling dicintai oleh Allah adalah membuat muslim yang lain bahagia, mengangkat kesusahan dari orang lain, membayarkan utangnya atau menghilangkan rasa laparnya. Sungguh aku berjalan bersama saudaraku yang muslim untuk sebuah keperluan lebih aku cintai daripada beritikaf di masjid ini -masjid Nabawi- selama sebulan penuh." (HR. Thabrani di dalam Al Mujam Al Kabir no. 13280, 12: 453. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini hasan sebagaimana disebutkan dalam Shahih Al Jaami no. 176).

Lihatlah saudaraku, bagaimana sampai membahagiakan orang lain dan melepaskan kesulitan mereka lebih baik dari itikaf di Masjid Nabawi sebulan lamanya. Al Hasan Al Bashri pernah mengutus sebagian muridnya untuk membantu orang lain yang sedang dalam kesulitan. Beliau mengatakan pada murid-muridnya tersebut, "Hampirilah Tsabit Al Banani, bawa dia bersama kalian." Ketika Tsabit didatangi, ia berkata, "Maaf, aku sedang itikaf." Murid-muridnya lantas kembali mendatangi Al Hasan Al Bashri, lantas mereka mengabarinya. Kemudian Al Hasan Al Bashri mengatakan, "Wahai Amasy, tahukah engkau bahwa bila engkau berjalan menolong saudaramu yang butuh pertolongan itu lebih baik daripada haji setelah haji?"

Lalu mereka pun kembali pada Tsabit dan berkata seperti itu. Tsabit pun meninggalkan itikaf dan mengikuti murid-murid Al Hasan Al Bashri untuk memberikan pertolongan pada orang lain. Rajinlah membuat orang lain bahagia dan bantulah kesusahan mereka. Hanya Allah yang memberi taufik. [Referensi: Jaamiul Ulum wal Hikam/Muhammad Abduh Tuasikal/lnilah]

Bagikan:

LAINNYA

Mengerikan, 7 Neraka Ini Menanti Manusia
Senin, 26 Okt 2020 | 21:06 WIB
Mengerikan, 7 Neraka Ini Menanti Manusia
Hidup Sederhana Teladani Rasulullah
Minggu, 25 Okt 2020 | 17:28 WIB
Hidup Sederhana Teladani Rasulullah
Rasulullah Pelurus Nurani dan Penyinar Mata Hati
Minggu, 25 Okt 2020 | 14:52 WIB
Rasulullah Pelurus Nurani dan Penyinar Mata Hati

KOMENTAR

Rajinlah Membuat Orang Lain Bahagia

PEMERINTAHAN

82 dibaca
Libur Panjang, Sekda : Mending Sama Keluarga
124 dibaca
Pemkab Serang Raih Penghargaan 5 Kali Opini WTP dari Kemenkeu

POLITIK

214 dibaca
Ucapan Terima Kasih Warga, Ratu Tatu Dihadiahi Bontot Pontang
276 dibaca
Ciptakan Pilkada Kabupaten Serang Aman Damai Sehat dan sejuk

HUKUM & KRIMINAL

91 dibaca
Dua Residivis Sindikat Curanmor Dibekuk Polisi
171 dibaca
Belum Dapat Untung jadi Pengedar Pil Heximer, Dua Pemuda Ditangkap

PERISTIWA

55 dibaca
Libur Panjang, Polres Serang Terjunkan 143 Personil di Pusat Keramaian
69 dibaca
Sajadah Pengimaman Mesjid Al-Falah Dibakar Diduga ODGJ

EKONOMI & BISNIS

73 dibaca
Waduh, Upah Minimum Tahun Depan Tidak Naik
594 dibaca
Kemendag-Facebook Berdayakan UMKM Indonesia
Top