Minggu, 17 Februari 2019

MK Kabulkan Penghayat Kepercayaan di Cantumkan di KTP, Warga Baduy Kekeuh Selam Wiwitan

Ilustrasi
Rabu, 08 Nov 2017 | 14:17 WIB - Lebak Mozaik Islami Pemerintahan

IBC, Lebak  - Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan agar penghayat Kepercayaan bisa dicantumkan di kolom Kartu Tanda Penduduk (KTP). Dikutip dari Kompas.com Menurut majelis hakim, hal tersebut diperlukan untuk mewujukan tertib administrasi kependudukan mengingat jumlah penghayat kepercayaan dalam masyarakat Indonesia sangat banyak dan beragam.

Hal itu disampaikan MK dalam putusan uji materi terkait aturan pengosongan kolom agama pada KK dan KTP.

Hal itu diatur dalam Pasal 61 Ayat (1) dan (2) serta Pasal 64 Ayat (1) dan (5) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 tentang Administrasi Kependudukan (Adminduk) juncto Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013 tentang UU Adminduk.

"Bahwa agar tujuan mewujudkan tertib administrasi kependudukan dapat terwujud serta mengingat jumlah penghayat kepercayaan dalam masyarakat Indonesia sangat banyak dan beragam, pencantuman elemen data kependudukan tentang agama bagi penghayat kepercayaan hanya dengan mencatatkan yang bersangkutan sebagai 'penghayat kepercayaan' tanpa merinci kepercayaan yang dianut di dalam KK ataupun KTP-el, begitu juga dengan penganut agama lain," ujar Hakim MK Saldi Isra saat membacakan putusan di Gedung Mahkamah Konstitusi, Jakarta Pusat, Selasa 7-November-2017.

Menanggapi hal tersebut, tokoh masyarakat Baduy Olot Dainah mengaku tak setuju jika yang dicantumkan pada KTP hanya penghayat kepercayaan lantaran hal tersebut sudah berbeda aliran dengan kepercayaan masyarakat baduy.

"Kami mah hayangna oge nu dicantumken "Selam Wiwitan" lain "Penghayat Kepercayaan" eta mah beda deui aliranna (Kita ingin yang dicantumkan itu Selam Wiwitan bukan Penghayat Kepercayaan karena kalau penghayat kepercayaan sudah beda aliran),"kata Dainah ketika dihubungi  wartawan, Rabu 8-November-2017.

Menurutnya, kepercayaan selam wiwitan yang dianut 11.700 warga Baduy masih menjurus kearah islam lantaran masih ada beberapa persamaan dengan mengucapkan dua kalimat syahadat.

"Saya minta tolong kalau bisa tolong dibantu agar Selam Wiwitan bisa dicantumkan di KTP, bukan Penghayat Kepercayaan, sebab itu beda aliran pak,"jelasnya.

 

Reporter: Fahdi Khalid
Redaktur: Akew
Bagikan:

KOMENTAR

MK Kabulkan Penghayat Kepercayaan di Cantumkan di KTP, Warga Baduy Kekeuh Selam Wiwitan

BERITA TERKAIT

PEMERINTAHAN

512 dibaca
Ketua dan Pengurus PPDI Kecamatan Jawilan Dilantik
401 dibaca
Tahun Ini, Dana Desa Pemprov Banten Tembus Rp61,9 Miliar
301 dibaca
Dihadapan Kades se-Lebak, Andika Beberkan Prioritas Penggunaan Dana Desa

POLITIK

341 dibaca
KPU Kabupaten Serang Target Satu Relawan Demokrasi 1000 Pemilih
247 dibaca
Warga Belum Paham Berpartisipasi pada Pemilu 2019
4239 dibaca
Gubernur Banten Wahidin Halim Dilaporkan ke Bawaslu

HUKUM & KRIMINAL

104 dibaca
Buron Curanmor Pingsan Saat Persembunyiannya Digerebag
84 dibaca
Diringkus, Dua dari Enam Bandit Jalanan Ditembak
502 dibaca
BNN Gagalkan Penyelundupan Narkotika di Pelabuhan Bojonegara

PERISTIWA

297 dibaca
Jelang Pemilu, Pejabat Polres Serang Gencar Kunjungi Ponpes dan Ulama
320 dibaca
Suhendar Ditemukan Tak Bernyawa di Kamar Kontrakan

EKONOMI & BISNIS

285 dibaca
Produksi Pangan Kabupaten Serang Surplus dan Aman
278 dibaca
Pencairan Bansos, Dinsos Banten Libatkan Dua Lembaga Perbankan
Top