Senin, 20 Mei 2024

LMDH Banten Sambut Pembebasan Irvan Santoso di Rutan Pandeglang

[Foto Istimewa]
Jumat, 08 Sept 2023 | 16:02 WIB - Pandeglang

lBC, Pandeglang - Massa tergabung dalam wadah Paguyuban Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Provinsi Banten, berkumpul di sekitar Rutan Kelas II B Pandeglang untuk menyambut pembebasan Irvan Santoso salah satu narapidana yang pada hari itu menghirup udara kebebasan pada Kamis, 8 September 2023.

 

Irvan Santoso adalah salah satu terpidana terkait perkara pemberian hibah ponpes Tahun Anggaran (TA) 2018 dan TA 2020 APBD Provinsi Banten yang divonis 4 tahun dan denda Rp.50 juta subsider 3 bulan kurungan, dan telah mendapatkan Pembebasan Bersyarat dari Kementerian Hukum dan HAM RI.

 

Acara penyambutan di lakukan langsung oleh Ketua Paguyuban Lembaga Masyarakat Desa Hutan (LMDH) Provinsi Banten Priyo Anjasmoro didampingi Pengurus Paguyuban LMDH serta spanduk yang bertuliskan “Welcome to Junggle.....Sahabat “.

 

Menurut Priyo kepada awak media, pengalungan karangan daun tersebut merupakan simbol ucapan selamat datang sekaligus harapan dari seluruh warga masyarakat desa hutan, agar Irvan terus diberikan kesehatan dan kemudahan dalam menjalani kehidupan selanjutnya. Diharapkan dapat memberikan waktu luangnya untuk memikirkan sekaligus berjuang bersama Paguyuban LMDH, untuk hutan lestari dan masyarakat sekitarnya sejahtera.

 

"Pak Irvan ini adalah salah satu tokoh yang sangat mencintai dunia kehutanan dan tidak diragukan lagi komitmennya dalam pembangunan kehutanan dan pemberdayaan masyarakat desa sekitar hutan," kata Priyo.

 

Dalam orasi singkatnya, Irvan mengucapkan terimakasih atas doa dan dukungan dari temen-temen LMDH ketika menjalani takdir Nya di Rutan Pandeglang. Sekaligus mengajak dan mengimbau agar seluruh warga masyarakat desa sekitar hutan kompak dan solid untuk terus berjuang bersama dalam mewujudkan visi hutan lestari,masyarakat sejahtera.

 

Irvan juga menyampaikan bahwa menjelang hajat nasional yaitu Pemilu Tahun 2024, seluruh anggota LMDH agar menjaga kondusifitas di daerah masing-masing serta solid dan kompak untuk mendukung tokoh-tokoh yang memiliki integritas serta berkomitmen kuat untuk memajukan dunia kehutanan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa hutan.

 

"Awas jangan sampai salah memilih pemimpin baik itu Presiden, Gubernur, Bupati/Walikota, anggota DPR atau DPRD, kita harus kompak memilih dari kalngan kita sendiri sehingga kita lebih mudah komunikasi dengan yang bersangkutan, kita bisa tagih janji politiknya dengan bebas, dan apabila tidak ada dari kalangan sendiri (LMDH), musyawarahkan siapa yang akan dipilih dan putuskan hasilnya secara bersama, perjungkan di lapangan agar calon yang kita dukung menang," ungkap Irvan .

 

Anggota LMDH ini,sambung Irvan,  sangat banyak lebih dari seratus ribu orang sehingga kita memiliki posisi tawar yang bagus, sekali lagi pilihlah dari kalangan kita atau tokoh yang berkomitmen dengan Kita.

 

"Pembangunan sektor Kehutanan dan Program Pemberdayaan Masyarakat Desa Hutan di Provinsi Banten semenjak Tahun 2017 sangat menurun drastis, indikasinya dapat dilihat dari semakin menurunnya Indek Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) dan sering terjadinya bencana alam akibat lingkungan yang tidak terjaga dengan baik," ujarnya.

 

Disela-sela acara, awak media menanyakan terkait dengan kasus yang menimpanya serta progres penanganan perkara lanjutannya, Irvan menjelaskan bahwa satu-satunya kebanggaan yang saya miliki saat ini adalah bahwa sesuai Putusan Incraht dan fakta-fakta persidangan, terbukti bahwa tidak ada serupiah pun dana yang mengalir ke dirinya.

 

"Artinya apa?, saya sama sekali tidak merampok uang APBD Provinsi Banten dalam pemberian hibah kepada pondok pesantren, saya dihukum karena konsekuensi jabatan sebagai Kepala Biro Kesra. Terbukti tidak benar adanya anggapan bahwa saya memiliki Tim yang ditugaskan untuk mendatangi pesantren-pesantren meminta uang untuk diserahkan ke saya, itu fitnah keji yang dilontarkan mantan atasaannya dan atas perbuatan fitnahnya itu saya sudah bersepakat dengan keluarga untuk tidak menuntut hukum, tetapi akan saya tuntut di Pengadilannya Allah yang dijamin keadilannya," tegas pria yang selagi menjabat Kabiro Kesra Banten sering nongkrong di masjid AlBantani KP3B ini.

 

Irvan juga mengatakan,  terkait adanya pihak-pihak yang menurut putusan Majelis Hakim untuk diproses lebih lanjut, tetapi sampai saat ini Kejati Banten tidak memproses lebih lanjut, dirinya sangat percaya bahwa awal atau akhir Kejati Banten akan memprosesnya karena ada perintah Jaksa Agung bahwa aparat kejaksaan diperintah untuk mewujudkan pola analisis yuridis yang terstruktur dan terukur dalam penyelesaian penanganan perkara.

 

"Jaksa Agung juga memerintahkan agar dilaksanakan penegakan hukum dan penyelesaian perkara secara prosedural dan tuntas. Kita tunggu aja Mas, langkah-langkah yang akan diambil Kejati Banten, mungkin sekarang masih dilakukan analisis yuridis terhadap Putusan Majelis Hakim. Saya yakin Kajati Banten akan melakukan tindakan tegas dan humanis dalam penuntasan perkara ini," ucapnya

 

Sekeluar dari rutan ,tegas Irvan, dirinya akan fokus untuk terus malakukan instropeksi diri, memperbaiki apa-apa yang kurang selama ini, bertaubat atas kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan, dan optimis lebih baik ke depan nya, minimal saya punya tabungan untuk kehidupan akhirat saya Mas, sebagai akibat terjadinya penanganan perkara ini.

 

"Saya berharap Allah menggugurkan dosa-doanya dan memberikan pahala yang berlipat, akibat penanganan perkara yang dialaminya ini banyak dilakukan kekhilafan oleh pihak-pihak lainnya termasuk Jaksa dan Hakim, fitnah yang keji, dan tidak adanya keadilan, saya dan keluarga telah mengajukan proposal kepada Allah dalam lantunan doa-doa, dan memutuskan untuk menuntut kelak di pengadilan Allah saja yang Maha Adil. Jujur dosa saya banyak Mas, dengan kasus ini mudah-mudahan jadi sababiah saya bisa masuk syurganya Allah," tukas dia.[Ars]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

LMDH Banten Sambut Pembebasan Irvan Santoso di Rutan Pandeglang

INILAH SERANG

994 dibaca
Tutup Festival Bedol Pamarayan, Tatu Ingatkan Syarat jadi Daerah Wisata
441 dibaca
Bekerja Optimal Jaga Alam, BPBD Kabupaten Serang Edukasi Masyarakat Terkait Bencana

HUKUM & KRIMINAL

425 dibaca
Tim Polres Serang Tingkus 6 Remaja Diduga Pengeroyok hingga Korban Tewas
70 dibaca
Bejad, Pengepul Barang Rongsokan Sodomi Anak Dibawah Umur

POLITIK

1014 dibaca
Bentuk Sekber Bersama, Gerindra PKS Solid
1228 dibaca
KPU Pastikan Berkas Bapaslon Bupati dan Wabup Serang Memenuhi Syarat

PENDIDIKAN

1397 dibaca
Gubernur Siap Bangun Pendidikan di Banten Lebih Baik
2404 dibaca
Ratusan Mahasiswa Ikuti Bimtes
Top