Selasa, 13 November 2018

Lapangan Kerja di Banten Tinggi, Angka Pengangguran Juga Tinggi

[foto ist]
Kamis, 08 Nov 2018 | 16:06 WIB - Banten Serang Ekonomi & Bisnis

lBC, Serang - Tingginya potensi lapangan pekerjaan di Provinsi Banten menjadi penyebab tingginya angka pengangguran di Banten. Hal ini dikarenakan, Provinsi Banten memiliki banyak kawasan industri padat modal dengan kebutuhan tenaga kerja sangat banyak sehingga menarik datangnya banyak imigran dari berbagai daerah yang jumlahnya melampaui jumlah ketersediaan lapangan kerja. 

Potensi lapangan kerja yang tinggi di Provinsi Banten, khususnya pada kawasan industrial yang berada di Kabupaten Serang. Berdasarkan Data Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten Agustus 2018 menunjukkan bahwa Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten Serang mencapai 12,78 persen melampaui angka rata-rata angka pengangguran Banten sebesar 8,52 persen. 

Data menyebutkan, tingginya migrasi yang bertujuan mencari kerja ke kawasan industrial menjadi penyumbang tingginya angka pengangguran di Banten, diantaranya menyebutkan Kabupaten Serang dengan persentasi 12,78 persen, Kabupaten Tangerang sebanyak 9,70 persen dan Kota Cilegon 9,33 persen, dan paling kecil dari Tangerang Selatan sebanyak 4,67 persen.

Dikatakan sebelumnya, Kepala BPS Provinsi Banten Agoes Subeno mengatakan bahwa tingginya angka pengangguran di Banten disebabkan oleh banyaknya migran ke Banten untuk mencari pekerjaan.

“Di Provinsi Banten banyak terdapat lapangan pekerjaan yang menarik migran masuk yang mencari pekerjaan ini tidak semuanya terserap oleh pasar kerja sehingga menambah jumlah pengangguran di Banten” ujar Agoes Subeno, Kota Serang pada Selasa, 6 November 2018.

Menurutnya, Kabupaten Serang merupakan daerah industrial, sehingga banyak perusahaan-perusahaan padat modal yang memiliki investasi besar dengan membutuhkan para pekerja yang memiliki kemampuan sesuai kebutuhan dan para pencari kerja bersaing untuk mendapatkan pekerjaan tersebut.

Ditambahkan Agoes, perusahaan padat modal atau industri di Banten tentu membutuhkan para pekerja yang memiliki kemampuan sesuai kebutuhan perusahaan.

“Banyaknya perusahaan padat modal atau industri di Banten yang membutuhkan pasar kerja yang sesuai, di Banten lulusan SMK merupakan penyumbang pengangguran terbuka tertinggi mencapai 14,23 persen,"terangnya.

Diketahui bahwa jumlah penduduk Banten yang berkerja pada Agustus 2018 sebesar 5,33 juta orang, naik sekitar 25 ribu pekerja dibandingkan dengan agustus 2017. Untuk TPT yang tertinggi adalah lulusan SMK sebesar 14,23 persen, sedangkan paling rendah yaitu Pendidikan Diploma I/II/III sebesar 3,76 persen.[Kominfo]

Reporter: Mufin
Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Lapangan Kerja di Banten Tinggi, Angka Pengangguran Juga Tinggi

PEMERINTAHAN

235 dibaca
Puluhan Pejabat Fungsional Pemprov Banten Dilantik
1028 dibaca
Perintah Perpres 16/2018, LPSE Dibentuk dalam Satu Badan/Dinas
217 dibaca
Lokakarya, Pemprov Bahas Pengurangan Kawasan Kumuh di Banten

POLITIK

264 dibaca
Caleg Golkar Dilarang Saling Menjelekkan dan Menjegal
210 dibaca
Dikukuhkan, Karya Nyata ICMI Ditunggu Masyarakat Banten
289 dibaca
Memilih Pemimpin di Pilpres 2019 Menurut UAS

HUKUM & KRIMINAL

146 dibaca
Di Pandeglang, Seorang Anak Bacok Ibu Tirinya Hingga Meninggal
632 dibaca
Sebar Ujaran Kebencian di Facebook, Warga Petir Ditangkap
340 dibaca
6 Oknum Anggota Ormas Pengeroyok Polisi Terancam 7 Tahun Penjara

PERISTIWA

106 dibaca
Melalui ARDEX-18, Provinsi Banten Siap Atasi Dampak Bencana
1182 dibaca
Mayat Laki-laki Membusuk di Rumah Kontrakan Gegerkan Warga Cikande
1781 dibaca
Di Waringinkurung, Polisi dan TNI Ini Kompak Gotong Keranda Mayat

EKONOMI & BISNIS

80 dibaca
Andika Ingin Ekraf Jadi Tulang Punggung Baru Perekonomian di Banten
102 dibaca
Selama Oktober 2018, Nilai Tukar Petani di Banten Alami Kenaikan
Top