Jumat, 18 Januari 2019

Lapangan Kerja di Banten Tinggi, Angka Pengangguran Juga Tinggi

[foto ist]
Kamis, 08 Nov 2018 | 16:06 WIB - Banten Serang Ekonomi & Bisnis

lBC, Serang - Tingginya potensi lapangan pekerjaan di Provinsi Banten menjadi penyebab tingginya angka pengangguran di Banten. Hal ini dikarenakan, Provinsi Banten memiliki banyak kawasan industri padat modal dengan kebutuhan tenaga kerja sangat banyak sehingga menarik datangnya banyak imigran dari berbagai daerah yang jumlahnya melampaui jumlah ketersediaan lapangan kerja. 

Potensi lapangan kerja yang tinggi di Provinsi Banten, khususnya pada kawasan industrial yang berada di Kabupaten Serang. Berdasarkan Data Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten Agustus 2018 menunjukkan bahwa Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) Kabupaten Serang mencapai 12,78 persen melampaui angka rata-rata angka pengangguran Banten sebesar 8,52 persen. 

Data menyebutkan, tingginya migrasi yang bertujuan mencari kerja ke kawasan industrial menjadi penyumbang tingginya angka pengangguran di Banten, diantaranya menyebutkan Kabupaten Serang dengan persentasi 12,78 persen, Kabupaten Tangerang sebanyak 9,70 persen dan Kota Cilegon 9,33 persen, dan paling kecil dari Tangerang Selatan sebanyak 4,67 persen.

Dikatakan sebelumnya, Kepala BPS Provinsi Banten Agoes Subeno mengatakan bahwa tingginya angka pengangguran di Banten disebabkan oleh banyaknya migran ke Banten untuk mencari pekerjaan.

“Di Provinsi Banten banyak terdapat lapangan pekerjaan yang menarik migran masuk yang mencari pekerjaan ini tidak semuanya terserap oleh pasar kerja sehingga menambah jumlah pengangguran di Banten” ujar Agoes Subeno, Kota Serang pada Selasa, 6 November 2018.

Menurutnya, Kabupaten Serang merupakan daerah industrial, sehingga banyak perusahaan-perusahaan padat modal yang memiliki investasi besar dengan membutuhkan para pekerja yang memiliki kemampuan sesuai kebutuhan dan para pencari kerja bersaing untuk mendapatkan pekerjaan tersebut.

Ditambahkan Agoes, perusahaan padat modal atau industri di Banten tentu membutuhkan para pekerja yang memiliki kemampuan sesuai kebutuhan perusahaan.

“Banyaknya perusahaan padat modal atau industri di Banten yang membutuhkan pasar kerja yang sesuai, di Banten lulusan SMK merupakan penyumbang pengangguran terbuka tertinggi mencapai 14,23 persen,"terangnya.

Diketahui bahwa jumlah penduduk Banten yang berkerja pada Agustus 2018 sebesar 5,33 juta orang, naik sekitar 25 ribu pekerja dibandingkan dengan agustus 2017. Untuk TPT yang tertinggi adalah lulusan SMK sebesar 14,23 persen, sedangkan paling rendah yaitu Pendidikan Diploma I/II/III sebesar 3,76 persen.[Kominfo]

Reporter: Mufin
Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Lapangan Kerja di Banten Tinggi, Angka Pengangguran Juga Tinggi

PEMERINTAHAN

87 dibaca
Andika Sebut Kepercayaan Publik pada Pemprov Banten Meningkat
223 dibaca
Lantik 223 Pejabat, Bupati Serang Sebut Agar Kinerja Lebih Baik
181 dibaca
Pertama di Indonesia, Inspektorat Kabupaten Serang Integrasikan Dua ISO

POLITIK

3951 dibaca
Gubernur Banten Wahidin Halim Dilaporkan ke Bawaslu
847 dibaca
Dukung Prabowo-Sandi, Caleg PBB di Banten Bentuk Pass Lantang
153 dibaca
Debat Capres Bisa untuk Curi Perhatian Rakyat

HUKUM & KRIMINAL

219 dibaca
Mayat Wanita di Cipocok Jaya Ternyata Dibunuh
107 dibaca
Polisi Ringkus Pelaku Curanmor, Penadah dan Pengoplos
333 dibaca
Diduga Otak Pengeroyokan Santri, MH Terancam Dijemput Paksa

PERISTIWA

123 dibaca
Peran Media Penting dalam Sosialisasi Millennial Road Safety Festival
140 dibaca
Gubernur Berikan Bantuan Seragam Sekolah untuk Korban Tsunami

EKONOMI & BISNIS

104 dibaca
Sri Mulyani Jamin Usaha Kecil Digital Bebas Pajak
196 dibaca
Pulihkan Anyer, Pemprov Banten Tinjau Pelarangan Rapat di Hotel
Top