Senin, 01 Juni 2020

Kematian Mendadak, Tanpa Tobat dan Bekal Akhirat

[foto ilustrasi]
Kamis, 10 Okt 2019 | 06:44 WIB - Mozaik Islami

SEMUA orang pasti akan menemui kematian. Kematian itu, terkadang diawali dengan tanda-tanda, seperti sakit, terkadang kedatangannya mendadak tanpa tanda. Kematian mendadak merupakan tanda kemurkaan Allah Azza wa Jalla kepada orang tersebut. Dalam sebuah hadis disebutkan:

Dari Ubaid bin Khalid as-Sulami, seorang laki-laki dari sahabat Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, perawi terkadang mengatakan dari Nabi Shallallahu alaihi wa sallam, dan terkadang mengatakan dari Ubaid, dia berkata: "Kematian mendadak adalah siksaan yang membawa penyesalan".

Akh-dzatu artinya siksaan atau serangan atau musibah. Sedangkan asaf memiliki dua makna, yaitu kesusahan yang serius dan kemurkaan. Dan para ulama telah menjelaskan mengapa kematian mendadak merupakan siksaan yang membawa penyesalan. Ali al-Qari rahimahullah berkata, "Yaitu, kematian mendadak merupakan dampak dari dampak kemurkaan Allah, sehingga Allah Azza wa Jalla tidak membiarkannya bersiap-siap untuk akhiratnya dengan tobat dan dengan mempersiapkan bekal akhirat, dan Allah Azza wa Jalla tidak memberikannya sakit yang bisa menjadi penghapus dosa-dosanya."

Ibnu Baththal rahimahullah berkata, "Hal itu wallahu alam- karena di dalam kematian mendadak dikhawatirkan terhalangi dari membuat wasiat dan tidak mempersiapkan untuk (bekal) akhirat dengan tobat, dan amal-amal saleh lainnya." Akan tetapi bukan berarti semua orang yang mati mendadak merupakan orang yang dimurkai oleh Allh Azza wa Jalla . Sesungguhnya hal itu berlaku bagi orang kafir atau orang yang selalu berada dalam maksiat. Adapun orang Mukmin, yang selalu mempersiapkan diri dengan iman yang sahih dan amalan yang saleh, maka kematian mendadak merupakan keringanan baginya.

Dari Aisyah Radhiyallahu anhuma, ia berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu alaihi wa sallam bersabda: "Kematian mendadak adalah keringanan terhadap seorang mukmin, dan siksaan yang membawa penyesalan terhadap orang kafir". Kalimat ini juga diriwayatkan dari perkataan sebagian sahabat: Dari Ibnu Masud Radhiyallahu anhu, ia berkata: "Kematian mendadak adalah keringanan terhadap seorang mukmin, dan siksaan yang membawa penyesalan terhadap orang kafir".

Yang dimaksud Mukmin di sini, adalah orang Mukmin yang telah mempersiapkan diri menghadapi kematian dan selalu memperhatikannya. Sedangkan orang kafir, maka sangatlah jelas, karena dengan kematian mendadak, ia tidak sempat bertobat dan mempersiapkan diri untuk akhirat.

Al-Hafizh Ibnu Hajar rahimahullah menyatakan, "Telah diriwayatkan dari Imam Ahmad dan sebagian (Ulama) Syafiiyyah tentang tidak disukainya kematian mendadak. Sedangkan Imam Nawawi rahimahullah meriwayatkan dari sebagian orang-orang zaman dahulu bahwa sekelompok orang dari para nabi dan orang-orang saleh mati mendadak. (Imam) Nawawi rahimahullah berkata, Itu disukai oleh orang-orang yang memperhatikan (akan datangnya kematian)." Aku (al-hfizh) berkata, "Dengan ini dua pendapat itu berkumpul".

Semoga Allah selalu menolong kita untuk selalu mengingat-Nya, bersyukur kepada-Nya, dan meningkatkan ibadah kita kepada-Nya. Hanya Allah tempat mengadu dan memohon. [Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 08/Tahun XVII/1435H, Ustadz Abu Ismail Muslim al-Atsari/lnilah]

Bagikan:

LAINNYA

Mau Jadi yang Biasa atau yang Luar Biasa?
Jumat, 29 Mei 2020 | 21:26 WIB
Mau Jadi yang Biasa atau yang Luar Biasa?
Covid-19 Hingga Musim Haji..
Jumat, 29 Mei 2020 | 20:51 WIB
Covid-19 Hingga Musim Haji..
Kepada Siapa Saya Harus Bertanya?
Kamis, 28 Mei 2020 | 21:07 WIB
Kepada Siapa Saya Harus Bertanya?

KOMENTAR

Kematian Mendadak, Tanpa Tobat dan Bekal Akhirat

PEMERINTAHAN

185 dibaca
Pakai Protokol Kesehatan, Pemkab Serang Gelar Halabihalal Terbatas
593 dibaca
Pemkab Serang Bentuk Satgas Ketahanan Pangan Daerah

POLITIK

1114 dibaca
DPP Serahkan ke DPD Gerindra Banten Tentukan Balon Kada
1196 dibaca
PDIP Usulkan Tatu-Pandji di Pilkada Kabupaten Serang 2020

HUKUM & KRIMINAL

111 dibaca
Salah Sasaran, Warga Tanara Kena Bacok
67 dibaca
Kantongi Sabu, Seorang Pemuda di Cilegon Diciduk Polisi

PERISTIWA

85 dibaca
Diduga Stres, Mahasiswi Bina Bangsa Gantung Diri
542 dibaca
Warga Curug Ditemukan Tewas Mengambang di Sungai

EKONOMI & BISNIS

531 dibaca
Sekretaris Bapenda: Bank Banten Gagal Bayar Disebabkan Utang ASN dan DPRD
585 dibaca
Bupati Serang Sebut Bantuan Beras Harus Serap Petani Lokal
Top