Kamis, 18 April 2024

Jadikan Seba Baduy Momentum Perenungan Kiprah dalam Pembangunan

Pj Gubernur Banten, Nata Irawan menerima cindermata dari warga baduy pada acara Seba Baduy Gede di Museum Banten (Ex-Pendopo Lama Gubernur Banten) Jalan KH. Brigjen Syam'un No 5, Kota Serang pada Sabtu, 29 April 2017 malam. (Foto Istimewa)
Sabtu, 29 Apr 2017 | 23:19 WIB - Banten Serang Peristiwa

lB, Serang - Sebanyak 1658  warga Baduy luar dan Baduy dalam bertemu dengan Bapak Gede atau Penjabat Gubernur Banten Nata Irawan di Museum Banten (Ex-Pendopo Lama Gubernur Banten)  Jalan KH. Brigjen Syam'un No 5, Kota Serang pada Sabtu, 29 April 2017 malam. Kunjungan masyarakat Baduy ini untuk melangsungkan ritual tahunan yang disebut Seba Baduy.

Secara simbolis ritual adat tahunan tersebut ditandai dengan ungkapan seba atau salam dalam bentuk sejumlah pernyataan atau permohonan kepada Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten. Dalam ungkapan atau permohonan tersebut, mereka meminta pemerintah agar bisa menjaga alam, dan kelestarian hutan serta menegakan hukum demi ketentraman dan keselamatan masyarakat.

Kata-kata permohonan dalam ritual tersebut disampaikan oleh tokoh adat baduy yang mewakili 12 tokoh adat masyarakat Baduy atau Putra Jaro Tangtu 12, yakni ayah Saidi dengan menggunakan bahasa sunda. Setelah menyampaikan permohonan tersebut, secara simbolis mereka juga menyerahkan sejumlah barang bawaan berupa hasil bumi atau hasil pertanian seperti, beras, pisang, gula merah, dan lainnya. Hasil bumi ini secara simbolis diserahkan kepada Penjabat Gubernur Banten Nata Irawan.

Penjabat Gubernur Banten Nata Irawan mengatakan, seba baduy senantiasa harus terus dilestarikan dan diselenggarakan setiap tahunnya. Mengingat tradisi ini mengandung makna pengakuan dan silaturahmi dari masyarakat terhadap pemerintahnya.

“Malam ini saya sangat terharu dan bangga karena berada ditengah-tengah masyarakat yang kukuh pada tradisi budaya leluhurnya, yakni masyarakat Mandala Kanekes Baduy yang sedang melaksanakan talari budaya karuhunnya (leluruhnya),” kata Nata.

Menurut Nata, tradisi ini bukan saja menarik dari sisi budaya dan pariwisata, namun ada amanat terkait pelestarian lingkungan alam yang patut dicerna bersama, dimana pelestarian lingkungan alam adalah hal yang patut menjadi perhatian semua pihak.

“Tentu kami (Pemrov Banten)  akan bersama-sama dengan pemerintah kabupaten/kota menjaga Banten, terutama kelestarian alam yang ada di Banten agar tetap menjadi lestari,” ucapnya.

Seba Baduy merupakan upacara adat tradisi sakral asli dari warga Baduy yang tinggal di Desa Kanekes, Kecamatan Leuwidamar, Kabupaten Lebak. Seba ini merupakan peristiwa budaya, bahkan sudah dilaksanakan secara turun temurun sejak zaman Kesultanan Banten

“Banyak hal yang patut kita tiru dari kearifan lokal saudara kita dari kanekes ini, seperti falsafah hidup ‘lojor teu meunang diteukteuk, pondok teu meunang disambung’ yang berarti makna hidup apa adanya, tidak menambah atau mengurangi,” ucap Nata.

Ritual Seba Baduy, lanjut Nata diadakan setahun sekali sesuai peninggalan leluhur Baduy, ritual seba sendiri berarti mendatangi atau berkunjung kepada pemimpin mereka atau ibu gede yang tidak lain Bupati Lebak dan bapak gede yaitu Gubernur Banten.

“Mari kita jadikan seba baduy ini menjadi momentum perenungan kiprah kita dalam pembangunan, serta ketertakitannya dengan budaya peninggalan pendahulu kita,” kata Nata.

Kepala Dinas Pariwista Provinsi Banten Eneng Nurcahyati mengatakan, kegiatan ritual tahunan ini  dimaksudkan sebagai bentuk ketaatan dan aturan serta rasa syukur dan menjalin silaturahmi kepada Pemprov Banten. Lebih lanjut Eneng mengatakan, kegiatan ritual tahunan ini  dimaksudkan sebagai bentuk ketaatan dan aturan seta rasa syukur dan menjalin silaturahmi kepada Pemprov Banten, setelah warga baduy pedalaman selatan melaksanakan panen hasil pertanian.

"Rangkaian Seba warga suku Baduy sudah dilaksanakan sejak Kamis, 24 April. Masyarakat Baduy ini terlebih dahulu melakukan seba di Pendopo Kabupaten Lebak. Usai bersilaturahmi dengan Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya, rombongan warga Baduy bergerak menuju Pendopo Gubernur dengan berjalan kaki, ” ucapnya.

Tiba di Kota Serang, warga Baduy yang memenuhi jalan protokol Kota Serang disambut Asda I Pemprov Banten Anwar MAs’ud dan Kadispar Banten Eneng Nurcahyati dengan penyambutan dari marching band Gita Surosowan Banten dan kesenian Ubrug. Malam harinya warga baduy disugui hiburan wayang golek.

Pada kesempatan ini turut juga hadir Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya, Bupati Pandeglang Irna Narulita, perwakilan dari Duta Besar Panaman, perwakilan dari Kementrian Pariwisata, FKPD serta ribuan masyarakat Banten.[Hikmatullah/SubLip]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Jadikan Seba Baduy Momentum Perenungan Kiprah dalam Pembangunan

BERITA TERKAIT

aulmummc zf

INILAH SERANG

1067 dibaca
Ratu Tatu: Pendidikan Gratis hingga Perguruan Tinggi

HUKUM & KRIMINAL

420 dibaca
Resmob Polres Serang Bekuk 5 Pelaku Spesialis Pencurian Hewan Ternak

POLITIK

1527 dibaca
Lalu Athrussalam Bantah Sebar Stiker di Masjid-Masjid
Top