Jumat, 25 September 2020

Ingat Mati Bisa Tinggalkan Kenikmatan Dunia

Senin, 03 Agt 2020 | 22:00 WIB - Mozaik Islami

PARA ulama berkata, manusia itu terbagi menjadi empat bagian, yaitu:

1. Orang yang tenggelam dalam kenikmatan dunia dan tak pernah mengingat maut, karena maut dapat menyebabkan orang meninggalkan kesenangan dan kelezatan. Kalaupun mengingat maut, ia hanya mengingatnya dengan terpaksa.

2. Orang yang kembali kepada Allah Ta'ala hanya dalam tahap permulaan. Ia takut kepada Allah ketika mengingat mati, dan ia juga tetap dalam tobat. Ia takut mati bukan karena meninggalkan dunia dan kelezatannya, tetapi karena belum sempurna tobatnya. Ia tidak ingin mati terlebih dahulu agar dapat memperbaiki amalannya.

Maka, orang semacam ini kebenciannya terhadap mati dapat dimaafkan. Ia tidak termasuk di dalam golongan manusia sebagaimana yang disebutkan dalam hadis Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam yang artinya, "Barangsiapa benci berjumpa dengan Allah, maka Allah benci berjumpa dengannya."

Sebenarnya, orang ini tidak benci berjumpa dengan Allah, tetapi ia takut terhadap hal yang harus dihadapi sesudahnya. Orang ini seperti gadis yang bersiap-siap untuk menjumpai kekasihnya, agar kekasihnya itu senang kepadanya. Orang ini hanya sibuk dengan apa yang mesti dipersiapkan, bukan sibuk dengan yang lain. Kalau tidak, maka keadannya sama dengan orang yang pertama, yakni tenggelam dalam kesenangan dunia.

3. Seorang arif yang telah sempurna tobatnya. Orang ini menyukai mati, bahkan menginginkan kematian, karena bagi seorang kekasih tidak ada waktu yang lebih indah selain berjumpa dengan orang yang dikasihinya. Dan kematian baginya merupakan saat perjumpaan yang dirindukannya. Orang yang sedang dimabuk rindu tentu tidak akan pernah melupakan waktu kencannya.

Mereka itu ingin segera mati, karena disitu akan terbukti mana yang setia dan mana yang durhaka, serta apa yang akan didapatkannya. Dalam suatu riwayat disebutkan, ketika maut datang hendak menjemput Hudzaifah, ia berkata, "Kekasih datang pada saat kemiskinan, tidak akan beruntung orang yang menyesal. Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan dari fitnah."

4. Orang yang berada pada tingkatan yang tertinggi. Orang ini dalam keadaan rela, yakni segala seuatu yang dimilikinya dipersembahkan untuk Allah saja. Ia tidak mempunyai keinginan untuk mati ataupun hidup. Inilah puncak kerinduan, maqam rida dan pasrah.

Setiap saat orang ini selalu mengingat mati. Bahkan, bagi orang yang sibuk dalam keduniaan hendaknya mengingat mati, karena dengan mengingat mati akan menyebabkan seseorang mampu meninggalkan kelezatan dunia dan menjauhinya. [40 Hari Menuju Kematian/lnilah]

Bagikan:

LAINNYA

Nikmat dan Berpahala; Inilah Adab Berjima
Kamis, 24 Sept 2020 | 22:34 WIB
Nikmat dan Berpahala; Inilah Adab Berjima
Syahwat Jimak Disukai Para Nabi dan Orang Saleh
Kamis, 24 Sept 2020 | 20:04 WIB
Syahwat Jimak Disukai Para Nabi dan Orang Saleh
3 Gaya Hubungan Suami-Istri yang Dianjurkan Islam
Kamis, 24 Sept 2020 | 19:44 WIB
3 Gaya Hubungan Suami-Istri yang Dianjurkan Islam

KOMENTAR

Ingat Mati Bisa Tinggalkan Kenikmatan Dunia

PEMERINTAHAN

382 dibaca
Pemkab Serang jadi Pilot Project Arsitektur SPBE Nasional
530 dibaca
Jelang Pilkada, Pemkab Serang Antisipasi Konflik Sosial

POLITIK

54 dibaca
Dapat Nomor Urut 1, Tatu-Pandji Siap Tuntaskan Pembangunan
72 dibaca
Terapkan Prokes Covid, KPU Tetapkan Nomor Urut Paslon Bupati dan Wabup Serang
268 dibaca
KPU Tetapkan Dua Paslon Bupati dan Wakil Bupati Serang

HUKUM & KRIMINAL

108 dibaca
Polres Serang Berhasil Ungkap Jaringan Narkoba Lintas Provinsi
207 dibaca
Konsumsi Sabu, Janda Cantik Digerebek Polisi

PERISTIWA

235 dibaca
Curi Kotak Amal, TSP jadi Bulan-bulanan Warga
413 dibaca
Razia Prokes, Gugus Tugas Kabupaten Serang Sanksi Puluhan Pelanggar

EKONOMI & BISNIS

108 dibaca
Muswil Dekopin, Andika: Banten Fokus Pemulihan Ekonomi Tanpa Korbankan Kesehatan
Top