Sabtu, 02 Maret 2024

Hasil Survei Elektabilitas PDI Perjuangan dan Gerindra Turun Drastis

[Foto Antara]
Rabu, 06 Jan 2021 | 09:21 WIB - Politik

lBC, Jakarta - Elektabilitas dua partai besar, PDI Perjuangan dan Partai Gerindra mengalami penurunan. Hal itu terungkap dari hasil survei Voxpopuli Research Center yang mengungkap penurunan elektabilitas PDI Perjuangan sebagai pemenang Pileg 2019.

Menurut survei PDIP anjlok dari sebelumnya 33,5 persen (Juni 2020) dan 31,3 persen (Oktober 2020), kini hanya berada di angka 19,6 persen.

Demikian pula dengan Gerindra yang sebelumnya stabil di angka 14,1 persen (Juni 2020) dan 13,9 persen (Oktober 2020), merosot hanya tinggal 9,3 persen.
 
Elektabilitas parpol-parpol lain cenderung stabil, hanya tiga parpol yang mengalami kenaikan, yaitu Demokrat, PKS, dan Partai Solidaritas Indonesia (PSI).

Elektabilitas PSI naik dari 4,5 persen (Juni 2020) dan 4,7 persen (Oktober 2020) menjadi 4,9 persen.
 
Sementara itu, PKS elektabilitas-nya naik dari 5,3 persen (Juni 2020) dan 5,6 persen (Oktober 2020) menjadi 8,1 persen. Lalu Demokrat naik dari 3,4 persen (Juni 2020) dan 3,3 persen (Oktober 2020) menjadi 5,1 persen.

"Demokrat, PKS, dan PSI mengalami kenaikan elektabilitas ketika parpol-parpol lain anjlok atau stabil," kata Direktur Eksekutif Voxpopuli Research Center Dika Moehamad, Selasa 5 Januari 2021.
 
Menurut Dika, turunnya elektabilitas parpol-parpol ada kaitannya dengan kasus korupsi yang membelit dua figur menteri dari PDIP dan Gerindra.
 
Hal tersebut memberi keuntungan politik khususnya bagi parpol-parpol di luar pemerintahan, yaitu Demokrat dan PKS.
 
Parpol-parpol lain stabil elektabilitas-nya, seperti Golkar (9,8 persen-8,7 persen-8,4 persen), PKB (6,4 persen-5,9 persen-5,5 persen), NasDem (4,3 persen-3,8 persen-3,6 persen), dan PPP (2,7 persen-2,0 persen-2,1 persen).
 
Pada papan bawah, terdapat PAN yang elektabilitas-nya terus merosot (1,4 persen-1,2 persen-0,9 persen).

Konflik internal yang melanda dan munculnya parpol baru Partai Ummat yang digawangi Amien Rais membuat posisi PAN makin terancam.
 
Lainnya adalah Perindo (0,8 persen-0,6 persen-0,4 persen), Hanura (0,6 persen-0,5 persen-0,3 persen), dan Berkarya (0,4 persen-0,2 persen-0,1 persen).

Parpol lainnya tidak mendapat dukungan, sedangkan partai baru Gelora 0,1 persen dan Ummat 0,2 persen.
 
"Anjloknya elektabilitas PDIP dan Gerindra sebagian besar lari ke golput, dimana responden yang menyatakan tidak tahu/tidak menjawab naik signifikan, dari 12,2 persen (Juni 2020) dan 18,3 persen (Oktober 2020) melesat menjadi 31,4 persen," tutur Dika mengutip Antara.
 
Survei Voxpopuli Research Center dilakukan pada 26-31 Desember 2020, melalui telepon kepada 1.200 responden di seluruh Indonesia yang dipilih secara acak dari survei sebelumnya sejak 2019. Margin of error survei sebesar ±2,9 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.
[lnilahkoran]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Hasil Survei Elektabilitas PDI Perjuangan dan Gerindra Turun Drastis

INILAH SERANG

503 dibaca
Sekda Kabupaten Serang Ingatkan OPD Susun Program 2023 harus Tepat Sasaran
1960 dibaca
Polisi Berhasil Ringkus Kawanan Pencuri Mobil, Satu Pelaku Kabur

HUKUM & KRIMINAL

1790 dibaca
Sakit Hati Sering Diledek, Tomi Tega Habisi Tetangga
1594 dibaca
Kejari Lebak Musnahkan Ribuan Botol Miras

POLITIK

1804 dibaca
DPW PPP Banten Resmi Usung Arif Pada Pilkada Kota Tangerang
884 dibaca
Mantap, Tatu-Pandji Siap Naikan Insentif RT/RW hingga Honorer

PENDIDIKAN

508 dibaca
Kesbangpol Kabupaten Serang Beri Penyuluhan Bahaya Narkoba bagi Paskibraka
1006 dibaca
Andika Sebut 91,32 Persen SMA/SMK Menyelenggarakan UNBK Mandiri
Top