Jumat, 14 Desember 2018

Di Cikande, Pedagang Mie Rebus Jual Miras Oplosan

(Foto Ilustrasi-Aden Hasanudin/lnilahBanten)
Minggu, 15 Apr 2018 | 14:23 WIB - Serang Hukum & Kriminal

lBC, Serang - Peredaran minuman keras (miras) oplosan di Kabupaten Serang sangat memprihatinkan. Para penjual tak hanya pada kios jamu dan toko kolontongan, melainkan pedagang mie rebus pun mulai ikut-ikutan menjual miras oplosan.

Seperti di Desa Leuwilimus, Kecamatan Cikande, Kabupaten Serang, DS (36 tahun), seorang pedagang mie rebus diamankan petugas Polsek Cikande pada Sabtu, 14 April 2018 malam. Dari dalam warung, petugas berhasil mengamankan 109 botol miras oplosan yang dikemas ke dalam botol air mineral. Selain miras oplosan, juga disita bir dan anggur kolesom. 

"DS berikut barang buktinya kita amankan. Untuk pengambangan, kasusnya kita limpahkan ke Satuan Resnarkoba Polres Serang," ungkap Wakapolsek Cikande, AKP Ate Waryadi, menghubungi wartawan pada Minggu, 15 April 2018.

Wakapolsek menjelaskan peredaran miras oplosan atas pedagang mie rebus ini merupakan laporan dari masyarakat. Dalam laporannya, sekitar 2 bulan ini, selain menjual mie rebus dan kopi panas, DS juga menjual miras oplosan. Berbekal dari laporan itu, petugas langsung melakukan operasi.

"Sepintas memang tidak menjual miras, namun saat dilakukan penggeledahan ditemukan seratusan botol miras oplosan yang disembunyikan di dalam warung. Berikut barang buktinya, tersangka kita amankan untuk dilakukan pemeriksaan," terang AKP Ate.  

Dari hasil pemeriksaan, lanjut Wakapolsek, DS mengaku sudah sebulan lebih menjual miras oplosan. Barang haram tersebut didapatkan dari seseorang yang warga Tangerang. "Identitasnya pengirim miras oplosan tidak bisa saya sebutkan karena untuk memudahkan pengungkapan," kata Ate.

Sementara itu, DS mengakui menjual miras oplosan karena untuk tergiur untuk mendapatkan penghasilan tambahan. Warga Komplek Puri Citra di Kecamatan Walantaka, Kota Serang mengaku menjual miras oplosan tidak mengeluarkan modal. Dari satu botol yang terjual, DS mengaku mendapatkan keuntungan sebesar Rp3 ribu.

"Tak perlu modal karena ada yang mengirim. Saya hanya menyetor dari miras yang terjual. Keuntungan yang saya dapat sebesar Rp3 ribu perbotol," aku DS kepada petugas saat dimintai keterangan.

Reporter: Haji Imat
Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Di Cikande, Pedagang Mie Rebus Jual Miras Oplosan

PEMERINTAHAN

202 dibaca
Gubernur Banten Terima DIPA TA 2019 dari Presiden
2780 dibaca
Gaji Guru Naik Meningkatkan Kualitas Pendidikan dan Menekan Angka Pengangguran
317 dibaca
Walikota dan Wakil Walikota Serang Periode 2018-2023 Dilantik

POLITIK

311 dibaca
Eeng Kosasih Pimpin KNPI Kabupaten Serang, Ini Program Unggulannya
154 dibaca
Pemilu 2019, Pemprov Banten Target Partisipasi Pemilih 80 Persen
219 dibaca
Bahas Pemilu 2019 Damai di Banten

HUKUM & KRIMINAL

128 dibaca
Sabu 2,5 Kg dan 51 Pil Ekstasi Siap Edar di Tangsel Diamankan
256 dibaca
Meresahkan, Tiga Warga Lebak Tersangka Curanmor Diringkus
332 dibaca
Di Pandeglang, Seorang Anak Bacok Ibu Tirinya Hingga Meninggal

PERISTIWA

251 dibaca
Naik Tipe, Polda Banten Diminta Tingkatkan Kamtibmas
280 dibaca
Kapolri Resmikan Kenaikan Tipologi Polda Banten dari Tipe B ke Tipe A

EKONOMI & BISNIS

157 dibaca
Investasi di Banten Harus Meningkatkan Perekonomian dan Kesejahteraan Rakyat 
210 dibaca
Pemprov Banten Lepas Seluruh Saham di Bank BJB
Top