Minggu, 19 Januari 2020

Bekraf Dorong Kontribusi Industri Kreatif Digital di Kalimantan Barat

[Foto IStimewa]
Minggu, 21 Jul 2019 | 20:31 WIB - Teknologi

lBC, Pontianak - Sebagai Ibukota Provinsi Kalimantan Barat, Kota Pontianak memiliki pertumbuhan ekonomi sebesar 5,06 persen. Hingga pertengahan tahun 2019 ini perekonomian Kalimantan Barat ditopang oleh empat sektor, yaitu pertanian, pengolahan, perdagangan dan konstruksi.

Oleh karena itu, dibutuhkan kontribusi baru untuk peningkatan ekonomi di wilayah Kalimantan Barat. Teknologi informasi dan komunikasi semakin berkembang dari waktu ke waktu. Perkembangan TI tidak hanya mempermudah dalam memperoleh informasi tetapi juga memberikan dampak positif bagi perekonomian.

Populasi penduduk Kalbar didominasi usia muda yang melek digital. Hal tersebut menciptakan banyak peluang di kota ini. Aplikasi dan game buatan developer lokal muncul sebagai bukti industri kreatif digital menjadi peluang bisnis yang cerah.  Game Sanyaki serta aplikasi Gencil, KO-JEK, dan Angkuts merupakan contoh karya anak muda Kalbar yang diharapkan menjadi sumber kontribusi baru bagi peningkatan ekonomi.

Mewadahi potensi para generasi muda di Kalimantan Barat, khususnya Kota Pontianak, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) melalui Deputi Infrastruktur hadir di Pontianak dengan kegiatan  Bekraf Developer Day (BDD) pada Sabtu, 20 Juli 2019 di Hotel Ibis Pontianak City Center, Kota Pontianak sebagai upaya mendorong kontribusi industri kreatif digital.

BDD merupakan program unggulan Bekraf yang menghadirkan pakar dan pelaku industri kreatif digital yang mampu menginspirasi peserta dalam mengembangkan aplikasi dan game. Sekitar 300 peserta turut memeriahkan event yang digelar untuk pertama kalinya di Kota Khatulistiwa ini.  

“Bekraf mengadakan Bekraf Developer Day untuk mewadahi developer lokal khususnya anak muda di Pontianak agar mampu mengatasi masalah dan memberikan solusi untuk masyarakat melalui teknologi dalam bentuk aplikasi dan game. Kita berusaha tidak hanya menjadi pasarnya saja, tetapi harus menjadi kreatornya juga,“ jelas ujar Hari Santosa Sungkari selaku Deputi Infrastruktur Bekraf melalui siaran pers yang diterima lnilahBanten.

Bekraf Developer Day diadakan untuk menjembatani para developer dengan platform teknologi mutakhir untuk mengembangkan produk digital khususnya dibidang subsektor aplikasi dan game. Berbagai hal-hal menarik juga dapat ditemui pada gelaran Bekraf Developer Day Pontianak 2019 seperti booth yang memamerkan karya-karya developer lokal dan booth Bekraf yang membuka pendaftaran dan konsultasi HKI (Hak Atas Kekayaan Intelektual) secara gratis bagi para penggiat ekonomi kreatif.

Dengan mengusung tema Peluang dan Tantangan Menghadapi Era Revolusi Industri 4.0, Pontianak yang merupakan kota kelima penyelenggaraan BDD 2019 setelah Bandar Lampung, Gorontalo, Mataram, dan Purwokerto turut menghadirkan sejumlah pelaku, praktisi dan ahli industri kreatif digital Tanah Air, diantaranya Deny Prasetyo (Senior Software Engineer – Go-Jek Indonesia) lalu Muhammad Noval (Product Marketing Executive – Visual Products), Kevin Filmawan (Data Scientist – Tokopedia), Satria Pratama Putra Apriyanto (Head of Product Service Development – advosquare.com), dan Irsan Suryadi Saputra (Cloud Seller – IBM) yang akan mengisi sesi Industry talkshow.

Sesi aplikasi akan diisi sejumlah pakar diantaranya Nurendrantoro (CTO - Wowbid),  Andrew Kurniadi Lim (CEO – PT. Lumio Inovasi Technology), Andri Suranta Ginting (Product Engineer – GOJEK) dan Widyarso Joko Purnomo (Academy Content Writer – Dicoding Indonesia). Sementara itu para developer lokal juga dapat mengikuti sesi game yang akan diisi oleh Agil Julio (Game Engineer - Dicoding Indonesia),  Ihwan Adam Ardisasmita (CEO – Arsanesia), Orlando Nandito Nehemia (Founder – Miracle Gates Entertainment), dan Rachmad Imron (CEO / Co Founder- PT Digital Semantika Indonesia / Digital Happiness)

Acara ini diselenggarakan atas kerjasama Bekraf dan Dicoding dengan dukungan Asosiasi Game Indonesia, Dicoding Elite, Google Developer Expert, Intel Innovator, Komunitas ID-Android, Samsung Developer Warrior dan perusahaan-perusahaan teknologi di Indonesia.

Tentang Bekraf

Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF) adalah Lembaga Pemerintah Non Kementerian yang bertanggungjawab di bidang ekonomi kreatif dengan enam belas subsektor. BEKraf mempunyai visi membangun Indonesia menjadi salah satu kekuatan ekonomi dunia dalam ekonomi kreatif pada 2030 nanti. Bekraf juga menetapkan ada 16 subsektor dari industri kreatif yang menjadi fokus untuk dikelola dan dikembangkan. Setiap deputi kemudian menerjemahkan visi dan misi di atas melalui berbagai program unggulan yang bisa diimplementasikan dalam konteks 16 subsektor tersebut. Terbentuknya Bekraf merupakan optimisme pemerintah bahwa ekonomi kreatif pasti akan menjadi tulang punggung perekonomian nasional.[Ars]

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

LAINNYA

Aplikasi Android Ini Serang Pengguna dengan Iklan
Sabtu, 18 Jan 2020 | 13:58 WIB
Aplikasi Android Ini Serang Pengguna dengan Iklan
Xiaomi Luncurkan Jajaran Redmi Power Bank
Jumat, 17 Jan 2020 | 16:48 WIB
Xiaomi Luncurkan Jajaran Redmi Power Bank
Shopee Prediksi Tren Belanja Online di 2020
Kamis, 16 Jan 2020 | 17:44 WIB
Shopee Prediksi Tren Belanja Online di 2020

KOMENTAR

Bekraf Dorong Kontribusi Industri Kreatif Digital di Kalimantan Barat
x.ackd

PEMERINTAHAN

227 dibaca
Bupati Serang: APBD Rp 3 Triliun Adalah Amanah Rakyat
318 dibaca
Lantik 277 Pejabat, Bupati Serang Minta Pemerintah Kecamatan Siaga Bencana

POLITIK

107 dibaca
Buka Pendaftaran Calon PPK, KPU Pastikan Tak Ada TitipanĀ 
406 dibaca
KPU Kabupaten Serang Buka Pendaftaran Calon Anggota PPK

HUKUM & KRIMINAL

116 dibaca
Cabuli Anak Tiri Warga Kelurahan Unyur Diamankan Polisi

PERISTIWA

53 dibaca
Banjir, Ratusan Rumah di Kecamatan Kasemen Terendam

EKONOMI & BISNIS

160 dibaca
Andika: Banten Siap Dukung Kebijakan Strategis OJK
Top