Kamis, 20 Januari 2022

Admin Grup WhatsApp Dipenjara 5 Bulan

[Foto Istimewa]
Kamis, 26 Jul 2018 | 07:21 WIB - Teknologi

IBC, New Delhi - Seorang pria di India telah dipenjara selama lima bulan penjara karena menjadi admin grup WhatsApp yang menampung pesan terusan berisi kalimat 'tidak menyenangkan'.

Mengutip BBC, laporan setempat mengatakan Junaid Khan, seorang pemuda dari kota Talen, India tengah, dituduh melakukan penghasutan. Ketika pengaduan muncul, polisi mendapati pria berusia 21 tahun itu merupakan admin grup WhatsApp tersebut.

Namun, keluarganya berpendapat bahwa dia secara otomatis menjadi admin ketika admin yang sebelumnya keluar dari grup.

BBC telah mendapat konfirmasi bahwa Khan telah menghabiskan lima bulan terakhir di penjara, meskipun isi jenis pesan 'tidak menyenangkan' belum jelas.

Menurut harian The Times of India, polisi menangkap Khan karena menjadi admin grup WhatsApp pada saat kasus itu menjadi perhatian mereka.

Keluarga Khan mengatakan saat peristiwa ini terjadi, dua anggota keluar dari grup WhatsApp itu. Salah satu dari kedua orang itu diduga sebagai sosok yang telah mengirim pesan menyinggung, sehingga dilaporkan dan telah ditangkap.

Pihak kepolisian mengatakan bahwa mereka tengah 'memverifikasi apakah orang lain juga menjadi admin di grup yang sama'.

Main hakim sendiri

Berdasarkan kitab pidana India dan Undang-undang Teknologi Informasi, admin grup di media sosial dapat dipenjara karena berbagi pesan yang dianggap menghina agama atau politik.

Dengan sedikitnya 200 juta pengguna aktif bulanan di negara ini, WhatsApp sering berada di tengah-tengah konflik massa.

Pihak berwenang mengatakan langkah-langkah itu dilakukan untuk mencegah pengguna media sosial menghasut kekerasan, seperti serentetan pembunuhan yang telah menyebar ke seluruh India dalam beberapa bulan terakhir.

Pengkritik mengatakan ada kecenderungan bagi polisi menggunakan hukum untuk menekan kebebasan berbicara.

Jumat pekan lalu, 20 Juli 2018, perusahaan milik Facebook itu mengumumkan akan membatasi jumlah pengiriman pesan terusan di India, untuk membatasi penyebaran informasi palsu di platformnya.

Pengumuman ini muncul setelah berbagai peristiwa main hakim sendiri yang dilakukan massa setelah dipicu pesan di grup-grup WhatsApp.

Redaktur: Arif Soleh
Bagikan:

KOMENTAR

Admin Grup WhatsApp Dipenjara 5 Bulan

BERITA TERKAIT

INILAH SERANG

75 dibaca
Aset Milik Pemkab Serang Terkena Pelebaran Jalan Segera Dirampungkan Pemprov
70 dibaca
Pemkab Serang Fasilitasi Isbat Nikah 1.469 Pasangan Suami Istri
76 dibaca
Bupati Beri Semangat, Vaksinasi Anak di Kabupaten Serang Dimulai

HUKUM & KRIMINAL

160 dibaca
Begini Kronologi Pembuangan Bayi di Areal Pesawahan Pontang
257 dibaca
Polres Serang Tangkap Dua Pelaku Pembuang Bayi di Pontang
436 dibaca
Penemuan Bayi di Areal Sawah Gegerkan Warga Pontang

POLITIK

425 dibaca
Pilkada Kabupaten Serang 2024, KPU Ajukan Anggaran Rp107 Miliar
1124 dibaca
Pendukung Anies Dideklarasikan di Banten
1309 dibaca
Diskominfosatik Kabupaten Serang Ajak IPPNU Sinergi Adakan Literasi Digital

PENDIDIKAN

402 dibaca
Ratusan Kepala Sekolah di Pandeglang Dilantik
223 dibaca
Pemkab Serang Berikan Bantuan Sepatu untuk Siswa SDN Ujungtebu 3
Top