Selasa, 17 September 2019

2018, Pemprov Fokus Atasi Rendahnya Kemampuan Warga Membaca Qur’an

(Foto Istimewa)
Rabu, 13 Sept 2017 | 08:53 WIB - Banten Serang Mozaik Islami

lBC, Serang - Wakil Gubernur Banten, Andika Hazrumy mengajak semua pihak terkait di Banten untuk menggalakkan kembali kegiatan membaca atau mengaji Alquran. Menurutnya, identitas Banten sebagai daerah Islam harus terus dipertahankan, salah satunya dengan memastikan warganya yang muslim mengerti dan memahami Alquran yang diawali dengan kemampuan mengaji tersebut.

“Tentu saja kita prihatin kalau memang faktanya seperti itu. Ini menjadi pemicu bagi saya dan Pak Gubernur (Gubernur Banten Wahidin Halim) untuk menggalakkan kembali kegiatan mengaji di Banten,” kata Andika menjawab pertanyaan pers terkait dengan adanya survey yang menyebutkan banyak warga Banten yang tidak bisa membaca Alquran, kemarin.

Dikatakan Andika, Pemprov sendiri sudah berupaya keras untuk membuat warga Banten melek Alquran. Di antaranya, Andika menyebut, pada tahun 2013, semasa dirinya belum menjadi Wakil Gubernur, sudah ada program mencetak dan membagikan mushaf Alquran khas Banten kepada semua warga Banten. “Saat itu kalau tidak salah satu rumah dapat satu Alquran bermushaf khas Banten yang dicetak Pemprov Banten,” imbuhnya.

Ke depan, kata Andika, pemprov juga akan diproyeksikan untuk melakukan program yang dapat menunjang peningkatan kemampuan warga Banten dalam membaca Alquran, seperti pemberian insentif yang layak kepada guru ngaji. Andika juga mengaku akan mendorong LPTQ atau lembaga pengembangan tilawatil Quran Provinsi Banten serta intitusi pendidikan Islam seperti pesantren yang banyak jumlah di Banten, untuk bergerak mengatasi persoalan tersebut. “Saya kira kita bisa fokus untuk persoalan ini di tahun depan, agar kebutuhannya bisa kita anggarkan di APBD 2018,” ujarnya.    

Untuk diketahui, sebelumnya diberitakan sebanyak 12,4 persen (sekitar 1.240.000 orang) dari 10 juta warga Banten tidak bisa membaca Alquran.

Hal itu merupakan hasil survei melek huruf Alquran yang dilakukan Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran (LPTQ) di 8 kabupaten/kota Banten. Survei dilakukan pada Juni, bertepatan dengan Ramadan.

Sebanyak 1.505 orang dari 155 desa pada 50 kecamatan di 8 kabupaten/kota dijadikan responden dalam survei ini. Margin of error 2,5 persen dengan tingkat kepercayaan mencapai 95 persen. Tingkat kemampuan membaca Alquran juga dikelompokkan, mulai dari sangat buruk sampai sangat lancar. Hasilnya, kemampuan membaca dari kategori tinggi hanya 23,28 persen, sedang 50,05 persen, dan rendah 26,67 persen.

Jika kemampuan membaca Alquran warga Banten dispesifikkan, ternyata 4,17 persen sangat buruk, 5,08 persen buruk, 6,90 persen sangat kurang, dan 10,54 persen kurang.

Reporter: Arif Soleh
Redaktur: Fahdi Khalid
Bagikan:

KOMENTAR

2018, Pemprov Fokus Atasi Rendahnya Kemampuan Warga Membaca Qur’an

PEMERINTAHAN

179 dibaca
Bangun 28 Gedung OPD di Puspemkab Serang Butuh Dana Rp300 M
234 dibaca
Bangun Gedung Puspemkab, Pemprov Siap Kucurkan Bankeu
katarBanten1

POLITIK

691 dibaca
Pilkada Serang 2020, Tatu Berharap dapat Dukungan Partai Lain
998 dibaca
Pilkada Serang 2020, Tatu-Pandji Kembali Maju jadi Balon Bupati dan Wabup

HUKUM & KRIMINAL

375 dibaca
Kerap Lakukan Pemerasan di KP3B, 4 Pemuda Diringkus
914 dibaca
Diduga Peras Kades, Oknum LSM Terjaring OTT

PERISTIWA

906 dibaca
Duuh, Sepasang Kekasih di Cikande Dipaksa Preman Lepas Pakaian
1375 dibaca
Mengenaskan, Gadis Baduy Tewas Dibacok

EKONOMI & BISNIS

329 dibaca
Geram, Bupati Serang Ancam Sanksi Perusahaan yang Abaikan CSR
269 dibaca
Rayakan Hari Pelanggan Nasional, Andika Kunjungi Bank bjb Banten
Top